Dampak Negatif Angin Muson Barat Bagi Lingkungan

Share
By Staff PKK October, 04 2016 Intermezo
Dampak Negatif Angin Muson Barat Bagi Lingkungan

Bagi masyarakat yang tinggal di daerah Benua Asia sudah tidak asing lagi dengan keberadaan Angin Muson Barat. Angin muson barat merupakan angin yang bergerak dari Benua Asia saat di Asia sedang mengalami musim dingin dengan suhu udara yang rendah, yang bergerak ke Benua Australia saat di Australia sedang mengalami musim panan dengan suhu udara tinggi, fenomena ini akan terjadi sekitar bulan Oktober hingga April. Pergerakan angin muson barat akan melewati perairan yang luas. seperti Laut China Selatan dan Samudra Hindia  sehingga mengandung banyak uap air dan  menyebabkan Indonesia mengalami musim hujan.

Angin muson barat yang terjadi dari Oktober hingga April mengakibatkan terjadinya musim hujan di indonesia. fenomena ini memiliki dampak yang positif untuk lingkungan seperti, bisa membantu petani dalam pengairan, hujan yang terjadi akan diserap tanah dan menjadi sumber mata air, mengurangi polusi udara hingga membantu irigasi. Namun Angin muson barat juga memiliki dampak negatif untuk lingkungan. Berikut adalah dampak negatif dari angin muson barat.

Dampak Negatif Angin Muson Barat

Penyebab Banjir dan Masalah kesehatan                                   

Di beberapa wilayah di Indonesia saat memasuki musim hujan, dengan curah hujan yang tinggi akan menyebabkan banjir. banjir sangat rentan sekali menyerang daerah dataran rendah. kondisi ini semakin diperparah dengan buruknya drainase, banyaknya sampah dan sedikit pohon yang bisa menyerap air terutama di kawasan hulu hingga hilir aliran sungai. Selain itu hal ini akan menimbulkan masalah kesehatan. saat musim hujan perlu mewaspadai penyebaran penyakit demam berdarah, hal ini karena Saat musim hujan nyamuk-nyamuk akan keluar dari sarangnya dan meninggalkan telur-telurnya menetas dengan sendirinya.

Menyebabkan bencana tanah longsor

Tingginya intensitas hujan akan menjadi pemicu terjadinya bencana tanah longsor, terutama didaerah lereng dan perbukitan yang terjal. Kondisi hutan yang gundul dan banyaknya alih fungsi lahan akan semakin meningkatkan bencana tanah longsor terutama didaerah perbukitan dan pegunungan.

Produktifitas pertanian menurun.

Di musim  hujan kegiatan pertanian (agraris) banyak menghadapi masalah. Sungai meluap, tanah persawahan tergenang air, panen terancam  gagal karena padi  menjadi rusak sebelum dipanen, penjemuran hasil panen dan  kegiatan di ruang  terbuka sulit dilakukan.

 

Sumber : https://belajar.kemdikbud.go.id/SumberBelajar/tampilajar.php?ver=11&idmateri=713&mnu=Materi2&kl=7

INFO BENCANA/KRISIS KESEHATAN
Pilih Provinsi



DATA KESIAPSIAGAAN


SOSIAL MEDIA + APPS
Link Terkait