Perkembangan Bencana Tsunami di Kab. Kep. Mentawai Hingga Tanggal 14 November 2010

Share
By November, 16 2010
Perkembangan Bencana Tsunami di Kab. Kep. Mentawai Hingga Tanggal 14 November 2010

Perkembangan Bencana Tsunami di Kab. Kep. Mentawai hingga tanggal 14 November 2010:

Perkembangan Bencana Tsunami di Kab. Kep. Mentawai hingga tanggal 14 November 2010:

Pada tanggal 25 Oktober 2010 pukul 21.52 WIB telah terjadi tsunami di Kabupaten Pulau Mentawai Provinsi Sumatera Barat yang terjadi pasca gempa bumi berkekuatan 7,2 SR, kedalaman 10 km dengan pusat gempa 78 km Barat Daya Pagai Selatan Kepulauan Mentawai Sumatera Barat.

Jumlah total Korban yang meninggal dunia sampai saat ini sebanyak 463 orang, luka berat/rawat inap 175 orang, luka ringan/rawat jalan 325 orang dan hilang 42 orang*) Jumlah korban yang masih dirawat inap sebanyak 28 orang dengan rincian 11 orang di Puskesmas Atas, 15 Orang di RSUP M. Jamil dan 2 orang di RSUD Tuah Pejat .

Bencana ini mengakibatkan kerusakan fasilitas kesehatan yaitu 1 Puskesmas Malakopak, 1 Pustu Malakopak, 3 Polindes (Muntei Kecil, Lima Sua, dan Surat Kaban), dan 1 Kantor Desa (dijadikan Yankes) di Kecamatan Malakopak. Jumlah pengungsi sebanyak 7.362 orang di lapangan bola Kec. Sikakap dan tersebar di pulau-pulau.

Upaya Pelayanan Kesehatan

  1. Membentuk 3 Tim Kesehatan yang masing-masing tim terdiri dari dokter, perawat, petugas traumating healing, petugas surveilans, sanitarian, petugas kesga dan gizi. Ketiga tim tersebut diturunkan ke Desa Betumonga, Desa Bulasat dan Desa Saumanganyak.
  2. Melakukan pelayanan kesehatan dan traumatic healing dengan total jumlah pasien yang dilayani sebanyak 132 orang *)
  3. Ditemukan kasus cemas sebanyak 6 orang dan depresi 2 orang, namun tidak ditemukan adanya kasus gangguan jiwa berat.
  4. Melakukan pemberian aquatab pada 5 dusun di Desa Saumanganyak.
  5. Penderita yang dilayani antara lain kasus diare sebanyak 38 orang, ISPA 90 orang dan sisanya 4 orang perawatan umum dan luka-luka. *)
  6. Petugas kesehatan Tim 1 melakukan Traumatic Healing Surveilans, upaya kesehatan lingkungan , Kesga dan Gizi di Dusun Pasapuat, Babulekuk, Panairuk dan Mapinang.
  7. Ditemukan penyakit Gizi buruk sebanyak 4(empat) orang dengan rincian : 3 orang di pengungsian dan 1 orang di Desa Muara Sikako Dusun Bukukmonga.
  8. Melakukan Penyemprotan di Dusun Peururogat untuk 35 Rumah dan Dusun Mahonai untuk 13 unit rumah
  9. Memberikan pelayanan kesehatan di Pustu, Puskesmas dan Rumah Sakit.
  10. Petugas Dinas Kesehatan Provinsi yang masih di Kab.Kepulauan Mentawai tetap melaksanakan kegiatan Surveilans, pelayanan kesehatan, penyemprotan dikoordinir oleh Dinas Kesehatan Kab. Kepulauan Mentawai.

Bantuan yang Dimobilisasi

  1. Berbagai instansi telah mengirimkan bantuan tenaga kesehatan dengan jumlah total sebanyak 494 orang yang terdiri dari 17 orang fasilitator, 30 dokter spesialis, 69 dokter umum, 8 dokter gigi, 4 DVI, 4 apoteker, 239 perawat, 4 bidan, dan 108 tenaga surveilans, 7 Logistik, 1 perawat gigi dan 3 Gizi, tenaga kesehatan yang masih ada di lokasi bencana sebanyak 12 orang.
  2. Berbagai instansi telah memberi bantuan dana operasional dan logistik yaitu sebagai berikut :

  • Kementerian Kesehatan memberikan bantuan dana operasional sebesar Rp. 100.000.000,- dan bantuan logistik berupa obat-obatan, MP-ASI dan Oksigen Konsentrat.
  • PPK Sub Regional Sumatera Barat mengirimkan bantuan logistic berupa obat-obatan, bahan habis pakai, alat perlengkapan diri, vaksin, MP ASI, Bahan untuk pengendalian vektor dan penyehatan lingkungan, kantong jenazah, tenda, oksigen konsentrat, Oksigen + Regulator dan sebagainya.
  • KKP Kelas II Padang memberikan bantuan logistik untuk pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan
  • Tentara Nasional Indonesia mendirikan tenda yang akan difungsikan sebagai rumah sakit lapangan di Kecamatan Sikakap.
  • Bulan Sabit Merah memberikan bantuan berupa obat-obatan, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan.
  • UNICEF memberikan bantuan berupa kelambu.

POTENSI MASALAH KESEHATAN

1. Gambaran :

a. Pelayanan Kesehatan : Berdasarkan data penyakit di Pelayanan Kesehatan masih didominasi oleh trauma fisik seperti luka-luka, trauma tumpul dan fraktur. Karena itu perlu diwaspadai adanya infeksi akibat penanganan atau perawatan luka yang tidak tepat.

b. Perubahan cuaca yang tiba-tiba ekstrim, mengakibatkan kegiatan penanganan kesehatan belum optimal dapat dilakukan, terutama untuk kasus rujukan dari Sikakap ke RSUP M. Djamil Padang dan pemberangkatan tenaga kesehatan melalui helikopter.

RENCANA TINDAK LANJUT

Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Barat membentuk tim yang beranggotakan 12 orang, terdiri dari dokter, perawat, petugas laboratorium, petugas surveilans, petugas sanitarian, petugas logistik untuk melakukan pemeriksaan penyakit TB Paru dan Malaria di Kec. Malakopak.

Keterangan : *) Informasi terbaru

INFO BENCANA/KRISIS KESEHATAN
Pilih Provinsi



DATA KESIAPSIAGAAN


SOSIAL MEDIA + APPS
Link Terkait