Menkes Sebut 13 Orang Meninggal Akibat DBD di Sikka

Share
By Julianto Prabowo March, 09 2020 Info Penting
Menkes Sebut 13 Orang Meninggal Akibat DBD di Sikka

Jakarta, 9 Maret 2020

Menteri Kesehatan RI dr. Terawan Agus Putranto mengatakan di Sikka, NTT ada 13 orang meninggal akibat Demam Berdarah Dengue (DBD). Hari ini dirinya akan mengecek langsung ke lokasi tersebut untuk mencarikan solusi penanganan DBD.

“Saya akan ke sana (Sikka, NTT). Kalau ini tidak diatasi dengan baik akan membuat hal yang tidak nyaman. Ini yang justru mematikan, bayangkan hanya dalam hitungan bulan sama hari. Jadi tolong supaya saya bisa mengecek lebih focus atas arah bapak presieden saya juga harus lakukan untuk NTT. Daerah lain juga masih ada saya akan cek,” katanya di Gedung Kemenkes, Senin (9/3).

Mereka yang meninggal kebanyakan anak-anak. Warga diharapkan apabila terjadi sakit panas secepatnya berobat ke Puskesmas.

Jumlah kasus DBD di Sikka terus meningkat, bahkan Pemerintah Daerah setempat sudah meningkatkan status KLB DBD dari sebelumnya tahap tiga kini sudah memasuki KLB tahap empat sejak Selasa (3/3).

Berdasarkan data dari Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit jumlah korban yang dirawat sejak 1 Januari hingga 9 Maret 2020 berjumlah 1.195 kasus dan tersebar di beberapa kabupaten/kota di NTT, sementara total kematian akibat DBD se-provinsi NTT sebanyak 31 orang.

Pemda setempat sudah berupaya melakukan fogging, sosialisasi bahaya DBD, membagikan lotion anti nyamuk, dan membagikan bubuk abate. Pemda setempat juga telah membagikan obat anti nyamuk ke setiap sekolah.

Dinkes setempat telah membuka posko laboratorium yang bisa digunakan masyarakat untuk mengecek darahnya. Petugas posko disiagakan selama 24 jam.

Menkes Terawan mengimbau masyarakat untuk melakukan 3M atau menguras, menutup, dan mengubur tempat perkembangbiakan jentik nyamuk. Termasuk membersihkan lingkungan dan jangan sampai ada air tergenang.

Berita ini disiarkan ole Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi nomor hotline Halo Kemenkes melalui nomad hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@depkes.go.id (D2)

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat

drg. Widyawati, MKM

 

Sumber: sehatnegeriku.kemkes.go.id

INFO BENCANA/KRISIS KESEHATAN
Pilih Provinsi



DATA KESIAPSIAGAAN


SOSIAL MEDIA + APPS
Link Terkait